Friends Are Like Ballons?

Saya pernah menerima sms dari seseorang yang berisi,
“FRIEND
Are like ballons
Once U let them
go, U can’t ever
bring them
back..
Thats why I’ll tie
U tight to my HEART..
Cuz U’re too
PRECIOUS
Loose..”

Walaupun saya sudah agak lama mendapatkan sms tersebut, tetapi isi sms itu masih menjadi pikiran saya. Kalo saya terjemahkan ke dalam bahasa indonesia, lancar sekali saya terjemahkan tiap katanya secara harfiah, tetapi apa sih artinya! kalo mengingat isi sms tersebut saya sering merasa salah. Begini.. Saya sejak dulu saya sudah memiliki teman. Teman sekolah, teman anak tetangga, teman nggak sengaja kenalan, dan masih banyak sekali teman-teman lainnya yang saya dapatkan. Bahkan beberapa menjadi teman dekat. Teman dekat yang selalu baik, teman dekat yang memiliki kebiasaan jahil yang sama, teman dekat yang enak untuk diajak mengobrol. Tetapi saya tidak memiliki teman dekat yang awet. Dari dulu saya hanya memiliki teman dekat waktu SD, teman dekat waktu SMP, SMA, dan teman dekat waktu kuliah mungkin! ketika menginjak SMP saya tidak menjaga kontak dengan teman-teman waktu SD, juga dengan teman dekatnya. Juga waktu saya lulus SMP, saya tidak menjaga kontak dengan teman-teman SMP lagi. Kebiasaan saya memang! saya begitu mudah melupakan teman (walaupun tidak se-ekstreem itu!), saya malas untuk menjaga silaturahmi. Saya selalu merasa kalo teman itu adalah hanya teman yang berada di sekitar kita saja. Yang sudah jauh tidak saya pikirkan lagi.

Mungkin itu kebiasaan saya dahulu, mungkin hal-hal itu sudah berubah. Saya sudah mulai mencoba menghilangkan kelakuan saya yang bisa dibilang ‘buruk’ itu. Saya mulai mencari kontak teman-teman saya yang dulu. Lewat media friendster, bertanya kesana-sini, dll. Bahkan beberapa orang ada yang mulai sering chating dengan saya. Ternyata mengobrol kembali dengan teman lama itu menyenangkan, menjadi teringat kenangan-kenangan dulu.

Ternyata kata-kata “Once U let them go, U can’t ever bring them back..” itu kurang tepat. Kalo kita mulai menyadari kesalahan yang telah kita perbuat sekarang, sekarang juga segera perbaiki. Saya sangat percaya kata-kata “tidak ada kata terlambat”. Tetapi alangkah sangat baiknya kalo kita sampai tidak melakukan kesalahan. Tidak melakukan kesalahan berarti tidak meninggalkan bekas keburukan sedikitpun.